Langkah Berani Keluar Demi Mencari Pengalaman Baru

Penjaga gol Johor Darul Takzim (JDT), Farizal Marlias mengakui langkah ber4ni keluar dari Shahzan Muda demi mencari pengalaman baru pada 2008 adalah t!tik t0lak yang merubah perjalanan kariernya.

Hanya setahun selepas itu, Farizal yang menyarung jersi Perlis ketika itu mencvri tumpuan apabila dinobatkan sebagai penjaga gol terbaik di Anugerah Bolasepak Kebangsaan (ABK) 2009 dan sejak itu dia tidak lagi berp4ling, kini berdiri gah sebagai penjaga gol nombor satu Harimau Malaya.

“Masih ingat lagi pada waktu itu umur saya baru 22 tahun dan agak terk3jut saya mampu meraih gelaran berkenaan kerana di waktu itu kita mempunyai ramai penjaga gol hebat seperti Helmi Eliza. Ia dibantu langkah berani untuk meninggalkan Shahzan Muda yang saya wakili sejak usia 20 tahun.

“Ia menjadi permulaan buat segalanya, batu l0ncatan dalam karier kerana Datuk K. Rajagobal turut memanggil saya menyertai pasukan negara buat kali pertama,” katanya yang sepatutnya menjadi salah seorang anggota skuad Piala AFF Suzuki 2010 tetapi terp4ksa dis!sihkan kerana keced3raan dan digantikan oleh Sharbinee Allawee.

Selepas Perlis, Farizal turut pernah bermain untuk Negeri Sembilan, Perak dan Selangor sebelum berhijrah mewakili JDT pada 2015. Dia membantu Harimau Selatan mempertahankan trofi Liga Super dan mencipta sejarah menjulang Piala AFC sebelum memenangi Anugerah Penjaga Gol Terbaik ABK buat kali kedua pada tahun itu.

Pada pertengahan 2017, Farizal sekali lagi mencvri tumpuan, kali ini atas sebab yang salah apabila meng4sari pengadil ketika perl4wanan Piala AFC dan dig4ntung selama lapan bulan (sel3pas r4yuan), dan sekembalinya daripada p3ngg4ntungan dia bert!ndak cemerlang memastikan JDT memenangi liga dengan rekod defensif terbaik melepaskan hanya sembilan gol.

Ia sekaligus menyaksikannya dinobatkan Penjaga Gol Terbaik ABK buat kali ketiga seterusnya menjadi penjaga gol kedua di belakang Khairul Fahmi Che Mat yang paling banyak memenangi anugerah itu sejak ABK mula diperkenalkan pada musim 2005.

Khairul Fahmi yang kini beraksi dengan Melaka telah memenangi gelaran itu sebanyak lima kali termasuk pencapaian hebat dari 2010 hingga 2013 dan kali terakhir pada 2016.

Mengenai peluang untuk mempertahankan anugerah itu di ABK 2019 yang akan berlangsung pada 15 November ini, Farizal tidak meletak harapan terlalu tinggi kerana berpendapat saingan kali ini agak s3ngit berikutan prestasi cemerlang ditampilkan ramai penjaga gol lain musim ini termasuk dua lagi calon akhir Hafizul Hakim Khairul Nizam Jothy dan Ifwat Akmal Chek Kassim.

“Saya tidak boleh bersikap terlalu yakin untuk menang sekali lagi kerana semua orang ada peluang yang sama rata kerana ini semua undian mereka yang menilai prestasi saya sepanjang musim ini, “ katanya yang menjadi tonggak JDT menjuarai Liga Super dan Piala Malaysia pada tahun ini.