Enggan Pisang Berbuah Dua Kali

ENGGAN pisang berbuah dua kali. Demikian perumpamaan yang sesuai untuk menggambarkan keazaman tinggi pertahanan kanan skuad bawah 19 (B-19) tahun negara, Muhammad Fahmi Daniel Mohd Zaaim yang enggan melihat impiannya untuk beraksi di Kejuaraan Konfederasi Bolasepak Asia (AFC) B-19 di Uzbekistan Oktober ini musn@h dan berkec@i.

Dia yang pernah digugvrkan daripada skuad akhir ke Kejuaraan AFC B-16 di Kuala Lumpur dua tahun lalu enggan episod sama berulang dan berazam untuk merebvt tempat biarpun mengakui saingan di posisinya cukup seng!t.

Katanya, semua pemain yang dipanggil mempunyai kualiti dan potensi yang terbaik namun ia bukan sebab untuk dirinya mengibarkan bendera putih terlalu awal.

Sebelum ini pun memang ada persaingan, main bola sepak tiada yang tak ada persaingan. Kalau tiada persaingan lebih baik tak payah buat pemilihan.

Persaingan ini memang bagus untuk bola sepak, jadi kalau tak ada persaingan kita tak jumpa mana yang terbaik. Keyakinan mesti ada dalam setiap diri pemain untuk mendapatkan tempat sebab kita nak mewakili negara.

“Ia memang perkara penting yang perlu ada cuma kita tak boleh terlalu yakin, tapi untuk mendapatkan tempat dalam skuad memang agak sukar sebab semua pemain ada potensi masing-masing,” katanya.

Ujar pemain Piala Presiden Selangor itu, tiada yang mustahil untuk pasukan negara melayakkan diri ke Piala Dunia dan yang penting semua pemain perlu bekerja keras untuk mengejar m!si itu.

“Kami dilatih dengan baik sebelum ini jadi semua sudah mengetahui kemampuan masing-masing. Untuk layak ke Piala Dunia, saya rasa kita boleh lakukan cuma perlu fokus dalam latihan,” katanya.